Google+ Followers

Sunday, 9 December 2012

DR HAMIDAH


Dr. Hamidah, mempunyai klinik sendiri di sebuah kawasan perumahan mewah. Dia dibantu oleh tiga orang pekerja wanita, seorang sebagai penyambut tamu dan dua orang bekerja di bahagian ubat. Kliniknya agak maju dan sentiasa dikunjungi pesakit dengan berbagai penyakit yang dideritai. 
Suatu malam kira-kira pukul sembilan Dr.Hamidah dikunjungi oleh seorang pesakit lelaki Cina umur akhir 30-an. Namanya Ah Kaw. Ah Kaw melangkah masuk ke bilik kerja Dr.Hamidah dengan langkah terkengkang-kengkang. Dr.Hamidah perhatikan saja Ah Kaw berjalan perlahan-perlahan dan mempersilakan Ah Kaw duduk di kerusi di hadapannya di bahagian sisi meja kerja Dr.Hamidah. 
“Ada yang sakit?” Tanya Dr.Hamidah memulakan bicara. 
“Ada doktor,” balas Ah Kaw perlahan sambil menahan sakit. 
“Bahagian mana sakit:? Tanya Dr.Hamidah. 
Ah Kaw tidak menjawab dan matanya hanya bertumpu kearah tetek Dr.Hamidah yang bersaiz 42D yang begitu menonjol di bawah tudung labuh yang dipakainya. Puting besar Dr.Hamidah juga menonjol sedikit kerana tudung & baju kurung yang dipakai Dr.Hamidah adalah jenis sutera yang melekat badan. 
“Bahagian mana yang sakit?” Tanya Dr.Hamidah lagi. Dr.Hamidah sedar bahawa mata Ah Kaw sedang pandang kearah teteknya sebab itu Dr.Hamidah meninggikan suaranya semasa menanya Ah Kaw buat kali kedua. Ah Kaw terkejut lalu menjawab Dr.Hamidah dengan perasaan malu-malu. 
“Eeerrrr… bahagian…errr… bahagian…..” , 
“Jadi sakit di mana?” Tanya Doktor lagi. 
“Bahagian….. eeerr… bahagian… bawah saya doktor,” jawab Ah Kaw malu-malu sambil matanya merenung kearah batangnya. 
“Di sini ke sakit?” Tanya Dr.Hamidah sambil menunjuk kearah batang Ah Kaw. 
“Ya” jawab Ah Kaw dengan ringkas. 
“Macam mana sakitnya?” soal Dr.Hamidah lebih lanjut. 
“Satu jam tadi waktu saya memakai seluar, hujung penis saya tersangkut zip. Waktu saya lepaskanya hujung penis saya luka. Sakit doktor,” terang Ah Kaw. 
Walaupun Dr. Hamidah berstatus Hajah, bertudung labuh dan alim, tetapi sebagai seorang doktor, Dr.Hamidah bersikap professional menjalankan tugasnya dan tetap kene menanya soalan yang berkaitan kesakitan yang dihadapi pesakitnya serta memeriksa pesakitnya, walaupun sakitnya di bahagian kemaluan, sebagai seorang doktor itulah tanggungjawabnya keatas pesakit yang datang ke kliniknya. “Baiklah, nanti saya periksa. Sila baring atas katil itu dan buka seluar kau supaya lebih selesa saya memeriksanya,” arah Dr.Hamidah. 
Ah Kaw dengan gembira melondehkan seluarnya tetapi dengan hati-hati agar koneknya tidak tersepit zip. Ah Kaw dah serik dengan pengalaman yang ditempuhinya. Dr.Hamidah nampak konek Ah Kaw masih lembut tergantung di celah pahanya. Sungguhpun begitu ukurannya agak besar dan panjang. Warnanya agak hitam kecoklatan macam belut. Bahagian kulupnya memang luka tapi tidak ada darah. Mungkin darahnya telah kering. 
Tanpa malu Dr.Hamidah menjalankan tugasnya lalu terpaksa memegang dan memeriksa konek Ah Kaw kerana setakat dari memandang sahaja Dr.Hamidah tidak dapat memastikan samaada lukanya serios ataupun tidak. Dr.Hamidah rasa geli di tapak tangan bila konek Ah Kaw dipegangnya walaupun Dr.Hamidah memakai sarung tangan getah. Satu batang warna hitam kenyal bergolek-golek di tapak tangan. Dr.Hamidah perhati pada luka di hujung kulup, tidak berapa besar lukanya dibahagian luar. Dr.Hamidah cuba menyelak kulup untuk melihat luka bahagian dalam. Dr.Hamidah mendapati hampir tiada kesan luka. 
“Tak apa, sikit saja lukanya,” kata Dr.Hamidah meyakinkan Ah Kaw. 
“Tapi sakit doktor,” jawab Ah Kaw. 
“Sakit sekejap saja. Nanti saya sapu ubat,” kata Dr.Hamidah sambil mengambil sedikit kapas lalu celup dalam air bersih dan sapu pada kulit kulup yang luka. 
“Kenapa tak potong saja kulup ni, taklah selalu tersepit zip,” Dr.Hamidah memberi pandangan. 
“Saya takut doktor,” jawab Ah Kaw pantas. 
Mungkin kerana geli bila disapu kapas, tiba-tiba konek Ah Kaw perlahan-perlahan membesar di tapak tangan Dr.Hamidah. Mula-mula Dr.Hamidah terkejut juga melihat batang Ah Kaw bergerak membesar dan memanjang. Tapi sebagai seorang doktor yang professional,Dr.Hamidah tidak boleh menunjukkan perasaannya. Sambil Dr.Hamidah gosok kapas Dr.Hamidah perhati saja konek Ah Kaw. Dr.Hamidah lihat batangnya lebih besar dan panjang dari tadi. Kepala konek yang merah licin perlahan-lahan mula muncul dari dalam muncung kulup. Makin lama konek Ah Kaw makin keras dan tegang. Seluruh kepala konek muncul keluar habis dari penutupnya. Merah licin berkilat seperti topi keledar. 
“Kenapa konekkau keras?” Tanya Dr.Hamidah pada Ah Kaw. 
“Saya tak tahan, geli. Kapas doktor menggelitik penis saya,” jawab Ah Kaw selamba. 
“Dan lagi wajah doktor sungguh cantik. Kulit doktor halus, mulus dan licin, badan doktor sungguh harum,” 
Dan yang paling mengancam ialah tetek doktor yang sangat besar. Walaupun doctor pakai tudung labuh, tutup semua bahagian dada doktor, tetapi saiz tetek doktor juga dapat dilihat, cantik,tegang dan sangat besar.” terang Ah Kaw tanpa disuruh. 
Dr.Hamidah rasa seperti darah mengalir deras di mukanya. Muka Dr.Hamidah merah padam mendapat pujian Ah Kaw. Dr.Hamidah tersipu dan akhirnya baru Dr.Hamidah sedar bahawa walaupun dia bertudung labuh, tetapi kerana saiz teteknya yang sangat besar ini memang dapat dilihat dengan jelas, tambahan pula saya memakai baju kurung dan tudung labuh silk yang lekat badan. Bra Dr.Hamidah pula jenis yang nipis transparent, breast uplift dan dalam bilik aircond yang sejuk puting susu Dr.Hamidah menegang jadi tentu menonjol sedikit disebalik pakaiannya. Dan tentu saja Dr.Hamidah menyembur perfum sebelum meninggalkan rumahnya. 
“Apa yang perlu saya buat doktor, saya tak boleh pakai seluar sekarang?” soal Ah Kaw pada Dr.Hamidah memancing. 
Dr.Hamidah lihat konek Ah Kaw terpacak keras. Konek besar panjang berdenyut-denyut dengan kepala licin berkilat. Kira panjangnya lebih 6 inci. Tiba-tiba cipap Dr.Hamidah mengemut. Konek keras terpampang di hadapannya membuat perasaan Dr.Hamidah tidak keruan. Sungguhpun begitu Dr.Hamidah tidak boleh memperlihatkannya. Sebagai doktor dan gadis bertudung labuh yang alim Dr.Hamidah perlu menjaga imej. 
“Kau lancapkan saja konek kau supaya dia lembek,” arah Dr.Hamidah dengan suara perlahan untuk tidak menunjukkan perasaannya yang tidak tenang. 
“Saya boleh lancap tapi doktor kena bogel depan saya,” jawab Ah Kaw bersahaja. 
Dr.Hamidah terkejut dengan permintaan Ah Kaw. “Apa kau kata?! berani kau mintak saya bogel depan kamu. Saya ni doktor kamu bukan isteri atau makwe kamu, cepat lancapkan sendiri” marah Dr.Hamidah. 
“Sorry doktor, mungkin doktor terlalu mengancam jadi saya terlanjur kata “ Ah Kaw minta maaf. 
Ah Kaw mula memegang koneknya melancap. Selepas 5 minit Ah Kaw masih belum pancut dan koneknya semakin keras dan tegang. Dalam masa 5 minit itu mata Dr.Hamidah tidak berkelip memerhati seorang laki melancapkan konek panjangnya betul-betul didepannya. Perasaan Dr.Hamidah semakin tidak menentu, dan Dr.Hamidah dapat rasa bahawa cipapnya mula basah. Dr.Hamidah mula resah, kerana nafsunya semakin membara dalam dirinya. 
“Kenapa lama sangat belum pancut?” Tanya Dr.Hamidah. 
“Melancap seorang, saya memang lama nak pancut doktor” jawab Ah Kaw. 
“Kalau nak cepat doktor kene tolong saya, tolong bogel depan saya, supaya saya lagi stim” jawab Ah Kaw selamba. 
Jika Dr.Hamidah tak menurut mungkin lama Ah Kaw berada dalam biliknya. Ini bilik rawatan bukan bilik tidur. Hati Dr.Hamidah tak menentu. Dr.Hamidah perlu membuat keputusan segera. Akhirnya Dr.Hamidah mengunci pintu. Dr.Hamidah terpaksa mengikut kehendak Ah Kaw lalu mebuka baju kurung dan skirt yang dipakainya. 
“Sekarang kamu cepat lancap, dan lembikkan batang kamu”. Tegas Dr.Hamidah. 
Hanya tudung labuh, coli dan seluar dalam yang masih tinggal. Hampir separuh daging tetek giant Dr.Hamidah kelihatan seperti hendak terkeluar dari colinya yang ketat dan walaupun memakai coli namun putting susu Dr.Hamidah yang besar tetap kelihatan disebalik coli transparentnya. Mata Ah Kaw terbeliak tengok tetek Dr.Hamidah yang begitu mengliurkan. Dr.Hamidah cepat-cepat menutupi dadanya dengan tudung labuhnya apabila mengetahui mata Ah Kaw tajam memandang teteknya. Dr.Hamidah duduk sementara Ah Kaw berdiri di hadapan Dr.Hamidah. Ah Kaw segera menggenggam batang kerasnya dan mula menggosok maju mundur. Mula-mula pelan kemudian makin laju. Lama juga dilancapkan koneknya. Kulit koneknya bergerak lancar dibatang keras. Digerakkan tangannya ke hujung dan ke pangkal. Kepala konek Dr.Hamidah lihat sekejap terbuka dan sekejap tertutup. Sekejap ada sekejap tiada. Lima minit lagi berlalu tiada tanda-tanda Ah Kaw akan pancut. 
“Doktor bukalah coli dan seluar dalam doktor, baru cepat pancut,” mohon Ah Kaw. 
Dr.Hamidah tidak mempedulikan permintaan Ah Kaw dan hanya berdiam diri. Kerana Dr.Hamidah tidak memenuhi permintaan, Ah Kaw berdiri lebih dekat lagi sebelah Dr.Hamidah dan kini batang Ah Kaw betul-betul di hadapan muka Dr.Hamidah. Perasaan Dr.Hamidah semakin membara dan cipapnya semakin basah dengan air mazinya yang banyak keluar. Dr.Hamidah semakin tidak dapat mengawal diri kerana dihadapannya seorang laki sedang melancap batangnya yang panjang tegang menantinya untuk 
bertindak. Ah Kaw tahu bahawa Dr.Hamidah telah stim kerana pernafasaan Dr.Hamidah semakin tidak menentu. Jadi sekali lagi Ah Kaw memancing Dr.Hamidah membuka coli dan seluar dalamnya. 
Kali ini tanpa berfikir panjang sekali lagi Dr.Hamidah terpaksa menurut untuk mempercepatkan Ah Kaw pancut. Dr.Hamidah terpaksa menolong Ah Kaw pancut secepat mungkin sebab Dr.Hamidah semakin tidak dapat mengawal diri akibat nafsu seksnya yang kian membara pada tahap maksimum dan Dr.Hamidah risau kalau Ah Kaw berada lama lagi dalam biliknya, kemungkinan besar Dr.Hamidah akan berlaku sumbang dengan Ah Kaw hari ini. Perlahan-lahan coli dan seluar dalam nipis warna krim Dr.Hamidah tanggal dan kini hanya tinggal tudung labuhnya sahaja yang dapat menolong menutupi tetek besarnya. Mata Ah Kaw terbeliak melihat tetek Dr.Hamidah 42D yang besar dan pejal dan cipap Dr.Hamidah yang dicukur bersih. Ini adalah pertama kali Ah Kaw melihat seorang perempuan melayu dan mempunyai teteknya begitu besar bogel depannya. Bibir cipap Dr.Hamidah basah oleh cairan licin yang keluar dari dalam rongga cipap. Bibir dalam yang sedikit terbuka warna merah muda menarik perhatian Ah Kaw. Ini merupakan hari bertuah Ah Kaw. 
Gerakan tangan Ah Kaw makin laju. Dicapainya seluar dalam Dr.Hamidah dari atas meja sambil dibawa ke hidungnya. Seluar dalam Dr.Hamidah yang lembab basah berair mazi diciumnya. Gerakan tangan yang satu lagi digerakkan makin laju. Dr.Hamidah lihat konek Ah Kaw makin keras. 
“Doktor buka sedikit paha doktor,” perintah Ah Kaw. 
Dr.Hamidah terkejut seketika tetapi dengan patuh Dr.Hamidah menurut. Dr.Hamidah menaikkan kedua kakinya ke tempat duduk kerusi. Dr.Hamidah buka pahanya agak luas. Muara cipap Dr.Hamidah ternganga merah lembab. Ah Kaw makin laju melancapkan koneknya. Tiba-tiba Ah Kaw membongkok di depan Dr.Hamidah. Cipap Dr.Hamidah yang mekar dicium dan dijilat. Dr.Hamidah teramat geli bila lidah Ah Kaw berada di hujung kelentitnya yang licin. Dr.Hamidah tidak dapat menahannya kerana dirinya semakin khayal dalam gelora nafsunya sendiri. Lama juga Ah Kaw membelai cipap Dr.Hamidah dengan lidahnya. Ah Kaw pandai bermain cipap Dr.Hamidah dengan lidahnya, sehingga Dr.Hamidah lupa diri, lalu menikmatinya. Basah lencun permukaan cipap Dr.Hamidah dengan air liur Ah Kaw bercampur air nikmat yang meleleh keluar dari dalam cipap Dr.Hamidah. 
Tiba-tiba Ah Kaw berdiri. Lancapannya makin laju. Batang konek warna hitam makin keras. Kepala konek mengembang bulat licin. “Doktor lambat lagi nak pancut, doktor tolong…..” kata Ah Kaw. “Kan..aann.. saya dah bogel habis depan you.. dan tadi you telah hisap cipap saya…, nak tolong macam mana lagi ? “ Tanya Dr.Hamidah dengan suara yang lemah kerana dirinya semakin berkhayal. “Errmm…. Doctor tolong hisapkan” minta Ah Kaw. Ah Kaw menghalakan koneknya tepat di bibir Dr.Hamidah , menunggu Dr.Hamidah menghisapnya. Ah Kaw berani bertindak begitu kerana Ah Kaw tahu bahawa Dr.Hamidah dah stim habis dan kini memang teringin sangat nak merasa batangnya. Tanpa banyak bercakap dan dengan rela Dr.Hamidah membuka sarung tangan getah yang dipakainya tadi dan memegang konek Ah Kaw lalu menjilat disekitar batangnya sebelum masukkan kedalam mulutnya dan mengulum konek Ah Kaw yang panjang dengan rakus sekali. Ah Kaw senyum melihat Dr.Hamidah mengalah lalu menghisap batangnya. Ini peluang Dr.Hamidah melepaskan geramnya kerana Dr.Hamidah sudah tidak tahan perhatikan batang Ah Kaw yang keras ini. Dr.Hamidah menghisap konek Ah Kaw seperti budak-budak hisap lollipop. Ah Kaw pula tidak melepaskan peluang keemasaan ini meramas tetek Dr.Hamidah yang besar dengan kedua tangannya yang kasar. Sesekali Ah Kaw mencubit putting susu Dr.Hamidah. Dr.Hamidah yang sibuk menghisap batang Ah Kaw melayan nafsu seksnya sendiri, membiarkan Ah Kaw bebas meramas teteknya dan mencubit putting susunya sesuka hati. Imej & perlakuan Dr.Hamidah tidak lagi seperti sebagai seorang doktor atau sorang hajah yang alim bertudung labuh. Dr.Hamidah pula tidak melayan Ah Kaw sebagai pesakitnya. Dr.Hamidah semakin ghairah dan liar menghisap batang Ah Kaw, sampai Ah Kaw kene pegang muka Dr.Hamidah untuk memperlahankan hisapannya. Dr.Hamidah yang bertudung labuh sedang menghisap batang Ah Kaw kelihatan begitu seksi sekali. Ah Kaw semakin stim apabila memerhati Dr.Hamidah yang bertudung labuh menghisap batangnya, lalu melajukan tusukkan batangnya kedalam mulut Dr.Hamidah. Rasanya Ah Kaw sudah tidak tahan dan akan pancut bila-bila masa sahaja. Badan Ah Kaw mengejang, bergetar dan kaku. Akhirnya blusss.. satu pancutan kuat keluar di hujung konek. Pancutan laju hangat menerpa ke dalam mulut Dr.Hamidah. Diikuti oleh beberapa das lagi pancutan ke tetek Dr.Hamidah. Dada dan tetek Dr.Hamidah basah lencun dengan cairan pekat putih. 
Ah Kaw terduduk di lantai. Lututnya lemah. Hujung koneknya basah dan kelihatan secara perlahan konek yang tadinya keras panjang mula lembek, mengecil dan memendek. Konek Ah Kaw terkulai layu tergantung di celah pahanya. Kepala konek menghilang ke dalam penutupnya. 
Dr.Hamidah raba teteknya. Cairan pekat putih yang melekat di jari Dr.Hamidah cium dan jilat. Baunya seperti bau telur putih dan rasanya lemak berkrim. Dr.Hamidah ambil kertas tisu dan bersihkan ciaran benih Ah Kaw yang menempel di dadanya. 
Keadaan bilik sunyi, Dr.Hamidah dan Ah Kaw berdiam diri untuk berehat seketika, dan hanya saling memerhati kemaluaan masing-masing. Selepas itu Ah Kaw memakai semula pakaiannya. Ah Kaw nampak keberatan meninggalkan bilik rawatan Dr.Hamidah, jadi Dr.Hamidah menanya kepadanya “Ah Kaw ada apa lagi ?” Ah Kaw diam seketika dan lepas itu meminta keizinan Dr.Hamidah untuk memegang dan meramas tetek besarnya sekali lagi. Kerana Dr.Hamidah belum puas lagi jadi tanpa fikir panjang Dr.Hamidah mengizinkan permintaan Ah Kaw kerana seluruh badan Dr.Hamidah telah Ah Kaw menikmati dan tidak ada apa lagi yang nak disorok dari Ah Kaw kecuali rambutnya sahaja yang masih dilindungi dari pandangan Ah Kaw oleh tudung labuhnya. 
Ah Kaw mula meramas dan menguli kedua tetek besar Dr.Hamidah dengan kasar. Selepas seminit meramas tetek Dr.Hamidah, dengan pantas dan tanpa meminta keizinan Dr.Hamidah, Ah Kaw menundukkan mukanya lalu membenamkan mulutnya ke tetek Dr.Hamidah dan menghisapnya. Dr.Hamidah yang sememangnya stim dari tadi lagi tidak membantah lalu memeluk Ah Kaw lebih rapat lagi supaya senang Ah Kaw menghisap teteknya. Ah Kaw seperti bayi kelaparan susu. Selepas beberapa minit meramas dan menghisap tetek Dr.Hamidah, Ah Kaw terus membuka pakaiannya sendiri. Dr.Hamidah yang sememangnya bogel dari tadi dengan hanya mengenekan tudung labuhnya memerhati sahaja Ah Kaw bogel depannya sekali lagi, tetapi kali Ah Kaw lebih ganas dari tadi. Saat Ah Kaw melakukannya, mata Dr.Hamidah tak lepas dari memandang senjatanya. Fikiran dan mata Dr.Hamidah hanya bertumpu kepada batang Ah Kaw. Dr.Hamidah tidak dapat mengawal diri. 
Dengan tidak membuang masa Dr.Hmaidah mengarahkan Ah Kaw duduk di pinggir katil. Kali ini dengan sengaja Dr.Hamidah meraih senjata Ah Kaw lalu dikocok-kocoknya dengan pelan tapi pasti. Sementara tangan Ah Kaw dibenarkan meraba apa saja yang ada di tubuh Dr.Hamidah. Setelah kocokannya seketika Dr.Hamidah pun menunduk dan mengarahkan zakar Ah Kaw ke dalam mulut dan menelankan seberapa banyak yang mungkin kedalam mulutnya. Dengan cermat Dr.Hamidah menjilat, menghisap dan mengulum zakar ajaib Ah Kaw. Zakar 7 inci panjang terpacak gagah. Wah... hampir saja Ah Kaw terpancut. Tapi Ah Kaw berusaha untuk menahannya sebab ingin mengetahui rasanya bila Dr.Hamidah terus membelai-belai zakarnya. 
Dr.Hamidah terus mengulum batang Ah Kaw dengan begitu rakus seperti wanita kehausan batang lelaki. Selepas puas Dr.Hamidah mengulum, Dr.Hamidah menyuruh Ah Kaw untuk mengubah posisi. Kini Dr.Hamidah menyuruh Ah Kaw untuk menghisap klitorisnya, sedangkan Dr.Hamidah dengan penuh semangat terus menghisap dan menjilat-jilat zakarnya. Kerana tidak tahan menghadapi kuluman dan hisapan mulut Dr.Hamidah, Ah Kaw terpaksa melepaskan air maninya buat kali kedua dan Dr.Hamidah dapat rasa sesuatu yang seperti akan meledak kedalam mulutnya. Dan benar.. "Crot.. crot.. crot.. crot.." Dengan derasnya air mani Ah Kaw tertumpah di dalam mulut Dr.Hamidah. 
Kali dengan sengaja, Dr.Hamidah tidak mau melepaskan zakar Ah Kaw dari mulutnya dan telan semua air mani Ah Kaw kedalam mulutnya. Dr.Hamidah jilat dan telan semua air mani dari batang Ah Kaw. Walaupun dah pancut Ah Kaw masih belum puas kerana belum lagi memantatkan Dr.Hamidah. Selepas itu Ah Kaw dengan ganas serbu tubuh Dr.Hamidah yang sudah berbaring menantang di atas katil. Pertama Ah Kaw cium kening Dr.Hamidah, lalu turun ke bibir, di situ Ah Kaw bagi French kiss dan Dr.Hamidah balas ciuman Ah Kaw. Kemudian ke pipi, leher hingga tetek Dr.Hamidah yang amat besar dan kenyal itu. Di sana sekali lagi Ah Kaw jilat dan uli puting Dr.Hamidah yang merah kecoklatan. Dr.Hamidah pun pejam celik. Kepala Dr.Hamidah bergerak ke kanan dan ke kiri. Kemudian kepala Ah Kaw bergerak menuju pangkal paha Dr.Hamidah yang gebu. Di sana kembali Ah Kaw jilati bibir vagina merah jambu dan klitorisnya. Vagina putih gebu bersih tanpa bulu menjadi sasaran lidah Ah Kaw. Klitoris sebesar kacang warna pink Ah Kaw jilat mesra. Ah Kaw julurkan lidahnya ke dalam vagina Dr.Hamidah sambil tangan kanan Ah Kaw terus meramas-ramas tetek giant Dr.Hamidah. 
Setelah beberapa minit, ternyata zakar Ah Kaw sudah berdiri tegang dan mengeras semula. Tanpa menunggu diperintah lagi, Ah Kaw arahkan zakarnya ke liang kewanitaan Dr.Hamidah. Dengan sekali tekan, masuklah zakar Ah Kaw dengan mudah kedalam lubang nikmat Dr.Hamidah. Tanpa susah payah Ah Kaw terus memacu dan menggerakkan zakarnya agar benar-benar memuaskan dirinya. Saat itu Dr.Hamidah lupa segalanya, sorang doktor, hajah yang alim, menikmati tusukkan batang Ah Kaw. Dr.Hamidah menjerit kecik ditepi telinga Ah Kaw, “Ahhh…aahh… aahh… kuat lagi…. dalam lagi… ioohh.. sedapnya… batang you” “Ohhh Ah Kaw… jolok dalam lagi… sedap… aarrgghh… aahhh… !! “ Pastinya kesempatan ini tidak boleh dilepaskan. Sementara itu Dr.Hamidah terus saja menggoyang-goyangkan pantatnya dengan lembut. Dr.Hamidah coba untuk mengimbangi serangan Ah Kaw yang bertubi-tubi. 
Sekitar lima belas minit berlalu. Dan tiba-tiba saja perasaan Ah Kaw seperti melayang. Ah Kaw Dan Dr.Hamidah merasakan kenikmatan luar biasa. "Aku ingin keluar, Dok... sebaiknya di dalam atau..." Tanya Ah Kaw di tengah-tengah kenikmatan yang dirasakan. "Di dalam saja Ah Kaw ... biar nikmat..." jawab Dr.Hamidah seadanya. Rupa Dr.Hamidah pun akan mengalami orgasme. Dan benar, beberapa saat kemudian Dr.Hamidah orgasme. Kemaluan Ah Kaw seperti disembur cairan hangat dalam liang vagina Dr.Hamidah, banyak sungguh. Sementara itu sperma Ah Kaw pun dengan derasnya mengalir ke dalam liang vagina Dr.Hamidah. Dr.Hamidah pun akhirnya jatuh tertidur di atas tubuh Ah Kaw. 
Selepas itu, Dr.Hamidah dan Ah Kaw berpakaian semula. Dr.Hamidah mengucapkan terima kasih pada Ah Kaw kerana telah memuaskan nafsu seksnya yang lama terbenam di dalam dirinya setelah bercerai satu tahun yang lalu. Ah Kaw senyum meninggalkan bilik rawatan Dr.Hamidah. 
Dr.Hamidah mengenakan semula pakaiannya tanpa seluar dalam dan coli. Seluar dalam dan coli Dr.Hamidah telah diambil oleh Ah Kaw sebagai tanda kenangan.

SEPUPUKU


Kisah yang memberangsangkan aku bermula bila suatu hari aku balik KL dengan dia tumpang kereta abang aku. Kebetulan bapa dia (pakcik aku lah) ada kursus dekat UM, so kitaorang pun naiklah satu kereta. Kira sempit juga pasal abang aku drive, pakcik aku duduk depan, belakang kiri kakak ipar aku, Aidah duduk tengah dan aku duduk kanan dengan anak buah aku 2 orang duduk atas riba aku dan kakak ipar aku.   Entah macamana anak buah aku (kecik lagi masa tu, mungkin 2 atau 3 tahun umurnya) nak pakai kasut. Masa tengah tunduk tu, anak buah aku tersiku buah dada si Aidah tu, lepas tu aku tengok Aidah tu menggeliat semacam aja. Kira stimlah buah dadanya kena siku anak buah aku. Aku tengok eh, cepat stim budak Aidah ni.   Masa tu kepala aku dah pusing, awang aku dalam seluar pun apa lagi, bingkas bangun. Aku terfikir apa kata kalau aku try usap buah dada Aidah sebelah kanan dengan tangan kanan aku. So, aku cubalah pelan-pelan, takut dia menyanggah aku, malu aku dibuatnya nanti. Dahlah dalam kereta tu penuh dengan orang.   Tapi, alamak, aku tengok si Aidah ni steady aja. Matanya terus aja tengok kehadapan tanpa menoleh aku. Aku pun apa lagi, ramaslah pelan-pelan. Aku dapat rasakan masatu nafas si Aidah ni agak berat. Buah dada Aidah aku tak ingat besar mana masa tu (dah 12 tahun yang lepas lah beb). Tapi seingat aku muat-muat tangan aku aja. Aku rasa agak lembut dengan putingnya yang agak menonjol. Aku pun masa tu first time merasa pegang buah dada orang, rasa awang aku dalam seluar nak meletup.   Ramas punya ramas (sebelah kanan aja pasal buah dada sebelah kirinya aku tak sampai, lagipun takut kakak ipar aku perasan) lama-lama aku rasa buah dada si Aidah keras perlahan-lahan. Si Aidah ni pun pandai cover dengan tudung dia. Aku fikir macamana aku nak selak baju dia dan ramas dari dalam, tapi aku tak berani pasal aku buat projek tu dalam kereta yang sesak. Dipendekkan cerita, sampai destinasi kitaorang ni di UM. Akupun dengan rasa berat hati menghentikan projek aku dan berfikir dengan lebih lanjut untuk aktiviti seterusnya.     Disebabkan bas aku hanya akan bertolak pada pukul 11 malam, akupun tanyalah di Aidah kalau-kalau dia sudi temankan aku malam tu sampai pukul 11. Dia duduk hostel UM, boleh masuk sampai pukul 12 tengah malam. Waktu tu baru lebih kurang pukul 5 petang. Si Aidah ni aku tengok masa tu airmukanya semacam aja. Macam klimex tak lepas.   Disebabkan aku memang rapat dengan Aidah ni, so biasalah ajakan aku tu. Pakcik aku bersetuju agar si Aidah ni temankan aku. So lepas hantar beg dia dan Pakcik aku ke hostel masing- masing, abang aku pun blah. Tinggal aku dan si Aidah dan bapanya. So, lepas bersalam dengan Pakcik aku, aku pun menapaklah kaki dengan si Aidah menuju ke bus stop untuk ke KL. Masa berjalan tu aku buat-buat biasa aja, berborak lebih kurang dengan Aidah. Diapun layan lebih kurang. Tapi dalam kepala aku tengah mengumpulkan strategi untuk membaham si Aidah sepupu aku ni. Aku tengok si Aidah ni macam tengah berfikir juga, entah apa aku pun tak tau.   Masa naik bus mini lagi aku dah cadang nak tengok wayang dengan di Aidah ni, show pukul 7. Elok sampai bus stand Klang, aku jalan-jalan pergi Central Market dulu. So, aku pun beranikan diri tanya Aidah tentang hajat aku nak tengok wayang. Dia tanya cerita apa? Aku manalah tau cerita apa, pasal masa tu yang aku fikir yang penting aku mesti dapatkan buah dada dia. Mana ada tempat yang boleh menjayakan cita-cita aku tu selain panggung wayang. So kitaorang pun pergilah ke panggung wayang REX dekat jalan Petaling tu. Tengok-tengok cerita apa yang main. Aku tak ingat betul tajuk ceritanya. Tapi yang pasti bukan filem box office. Tapi lantaklah, aku bukan nak tengok wayang, aku nak buat wayang.   So aku tanya dia sekali lagi, setuju tak nak tengok wayang? Dia jawab okey. Apa lagi, aku pun cepat-cepat beli tiket. Masa aku beli tiket tu, awal lagi. So tak ramailah orag beli tiket. Lagipun filem tak seronok, tak ramai orang nak tengok. Dapatlah aku cakap dekat nyonya tu aku nak tiket first class, belakang sekali. Sementara nak tunggu masuk panggung, aku beli air tin dan buah yang ada dijual dekat panggung tu. Aku minum dengan Aidah sambil borak- borak lebih kurang, tanya pasal study dia. Tapi yang pasti respon si Aidah cool aja, macam tak nak cakap sangat. Aku rasa dia pun suspen tentang aktiviti yang bakal aku lakonkan dalam panggung nanti.   Bila dah masuk panggung, aku pun terus pergi ke tempat duduk aku. Peh memang tak ramai orang. Aku rasa ada 3 atau 4 couples aja. Awang aku dah start balik. Tapi aku cool dulu. Tunggu tutup lampu. Bila iklan dah start, aku pun start jugak. Tangan kanan aku merayap mencari buah dada kanan si Aidah. Bila aku dapat, apa lagi, perah macam tak mau. Si Aidah aku ni menggeliat semacam aja. Tak melawan langsung. Sampai aku boleh dengar nafas dia. Memandangkan respon dia yang baik, aku pun silangkan tangan kiri aku belakang bahu dia ramas buah dada sebelah kiri pulak. Puh punyalah syok, cerita wayang entah apa aku pun tak tau.   Bila buah dada Aidah ni dah mengeras, akupun cuba tarik baju dia. Nak pegang dari dalam. Dia pulak bagi respon yang baik, apa lagi sekali aku rentap ke atas colinya, terburailah buah dada Aidah yang ranum tu. Aku tak tau warna apa coli si Aidah tu pakai, tapi yang aku rasa putingnya memang dah keras. Ramas punya ramas, teringin pulak aku nak hisap. Aku bagi tau si Aidah aku nak hisap dia punya, dia diam aja. Tapi dia angkat baju kurung dia. Aku pun mulalah menyonyot buah dada si Aidah. Tapi aku dapat belah kanan aja, belah kirinya aku tak sampai. Menggeletar si Aidah aku kerjakan. Macam nak tercabut puting buah dadanya aku hisap, sampai nafasnya dah tak menentu lagi.   Lenguh tengkuk aku menunduk hisap buah dadanya, aku bangun balik. Aku palingkan mukanya mengadap aku. Aku tengok muka dia innocent habis. Matanya kuyu aja. Wajahnya yang cantik dengan cerminmatanya aku tatap. Aku pegang dagunya, dan perlahan-lahan aku aku rapat ke bibir merahnya. Bibirnya terbuka sedikit, aku pun kucuplah. Huh mak datuk, first time bercium mulut, awang aku mengganas dalam seluar. Nak meletup dibuatnya. Dahlah palai seluar jean, naik senak aku dibuatnya.   Aku cuba nak kulum lidahnya. Tapi aku pun bukan pandai. Dia pun tak pandai, meletup-letup mulut kitaorang menyedut angin. Aku sorongkan lidah aku, diapun sedut perlahan-lahan. Bila aku tarik lidah aku, aku harap dia sorong lidah dia untuk aku pulak hisap. Tapi dia betul-betul tak pandai. So, aku ajalah sorong lidah aku untuk si Aidah ni hisap. Si Aidah ni hisap perlahan aja.   Terlintas pulak aku nak raba nonok dia. Aku pun masa tengah bercium tu raba nonok dia. Aku slowly tarik kain dia, dah aku pun usap-usap peha dia. Puh, halus betul kulit perempuan ni. Aku pun tak buang masa terus meraba ke arah nonok dia. Punyalah tembam, macam tak percaya aku dibuatnya. Yalah first time pegang nonok perempuan. Sepupu aku sendiri pulak tu. Dahlah cantik, putih orangnya, pakai tudung, pakai cerminmata. Awang aku memang dah nak meletup.   Seluar dalam dia nipis aja, aku terasa memang dah basah seluar dalam dia. Melekit-lekit. Tangan aku pun masuk kedalam, itu dia!!! Bulunya nipis aja, aku rasa dia selalu cukur kot. Tapi taklah lebat, pasal aku ingatkan jari kakinya ada bulu, bulu nonoknya mestilah lebat. Tapi tak kesah, aku pun usap-usap nonok dia. Si Aidah punyalah stim, masa tu aku rasa lidah aku macam nak tercabut dihisapnya. Pedih lidah aku dibuatnya. Aku pun masa tu manalah tau biji mutiara perempuan dekat mana, yang aku mainkan ialah bibir nonoknya. Memang basah betul.   Disebabkan awang aku dah nak meletup, aku pun stop sekejap. Aku pegang tangan si Aidah letakkan dekat awang aku. Si Aidah ni pro aktif orangnya. Dia slowly buka butang seluar jean aku (Levis apatah yang ada butang – dulu top la). Lepastu dia tarik seluar dalam aku dan pegang awang aku kejap. Aku pun stop bercium dan tarik balik lidah aku, perit dibuatnya. Si Aidah melepaskan satu senyumannya untuk aku. Sampai harini aku masih teringat lagi senyuman manisnya tu.   Si Aidah berbisik, kata awang aku besar sangat. Yalah, diapun first time pegang awang lelaki. Dia rasa aku punya ni besar, pasal tak pernah tengok orang lain punya. Tapi awang aku ni standard aja besarnya. Lepastu aku pun berpelukan sambil Aidah mengurut-urut awang aku dan aku pun mengusap balik nonok dia.   Tak puas lagi aku, aku rasa nak jilat nonok si Aidah. Aku pun slowly tarik seluar dalam si Aidah. Macam aku cakap tadi, Aidah ni memang pro aktif. Dia menggeliat supaya aku mudah tanggalkan seluar dalam dia. Aku lurutkan seluar dalam Aidah sambil meraba kakinya sampai ke hujung kaki. (kasutlah). Seluar dalam tu aku simpan dalam poket seluar aku.   Masa tu sekali lagi aku terfikir, kaki Aidah licin. Tak ada bulu. Macamana jari kaki dia ada bulu, pasal aku fikir tentu kakinya berbulu juga. Tapi memang betul licin dan gebu. Lepas tu aku bagi tau dia aku nak merasa jilat nonok dia. Aidah tak bagi, dia kata takut nampak orang. Ah, dah gelap dalam panggung, mana ada orang nampak. Ada cahaya samar- samar filem aja. Aku pun tanpa berlengah cuba nak mencangkung nak jilat nonok Aidah.   Tapi apalah punya tak ada ong, ruang kerusi tu sempit sangat. Tak muat aku nak mencangkung. Frust betul aku. Ya tak ya, aku lap air dari nonok Aidah dengan jari hantu aku dan aku pun hisap jari aku sendiri. Memang ada bau airnya tu. Bila Aidah perasan perbuatan aku tu, di pegang jari aku tak bagi aku hisap lagi. Aku pun kembali dengan aktiviti mengusap nonok Aidah dengan tangan kiri aku tak lepas dari buah dada kiri Aidah.   Awang aku pun pun memang dah lemas, so akupun provok supaya Aidah lancapkan awang aku. Tapi macam tau tau aja dia, dia kata nanti terpancut. Aku suruh dia pancutkan, tapi dia tak mau. Dia nak main-main usap aja. Aku merayu supaya dia lancapkan laju- laju supaya awang aku boleh muntah, tapi respon dia tak berapa mau. Ye tak ye aku pun pegang tangan kanan dia yang pegang awang aku dah lancapkan awang aku. Hem, 4 atau 5 kali aja awang aku pun memancutkan air putih. Mengerang perlahan aku (control beb, takut orang lain dengar) sambil si Aidah aku tengok macam terkejut aja tengok awang aku memancutkan cairan putih tu.   Tapi macam aku cakap tentang betapa pro aktifnya si Aidah sepupu aku ni, dia ambil tisu dari dalam beg tangan dia. Tolong lapkan awang aku yang melekit tu. Yang terkena seat depan aku tu pun dia lapkan. Katanya malu kalau orang lain tau. Lepas tu si Aidah ni dah tak pegang awang aku lagi. Dia rasa aku dah klimex, tak payahlagi nak pegang- pegang. Aku pun tak kisah, pasah aku sendiri dah puas.   Aku pun nak start balik adigan cium. Sebelum tu dia senyum dan tanya aku samada aku dah puas ke belum. Aku senyum aja. Entah macamana, lepastu aku boleh buat bercium ‘ perfect’ dengan dia. Aku kulum lidah dia, lepas tu dia pulak kulum lidah aku. Memang best. Tangan kanan aku cari balik nonok dia. Bertambah basah lagi. Aku tanya dia, tak nak merasa puas ke? Dia kata dia pun dah puas tadi. Padanlanlah nonok dia basah semacam aja. Aku rasa macam penuh tapak tangan aku dengan dengan air yang melekit-lekit. Aku manalah tau air apa masatu.   Sambil aku beromen tu, aku tanya dia samada dia sayangkan aku atau tidak. Dia kata dia sayangkan aku. Alamak, aku pun dah jatuh jiwang. Dia tanya aku pulak samada aku sayangkan dia atau tidak. Aku angguk kepala aja. Aku dah terfikir masa tu nak jadikan dia sebagai steady girlfriend aku. Sepupu, sepupulah. Aku tak kira. Aidah ni cantik, putih, pakai cerminmata, pandai pulak tu. Memang idaman mana- mana lelaki. Tapi entah gatal apa aku tanya dia samada dia dah ada boyfriend atau tidak, dia diam aja. Nampak tak happy dengan pertanyaan aku tu. Tapi aku tau dia memang ada problem dengan boyfriend dia. Aku tak tau problem apa, dia pun sebelum ni tak nak cerita sangat. Terasa jealous tiba- tiba aku.   Belum habis wayang aku pun ajak Aidah keluar. Bas aku pukul 11 dari Puduraya. Makan malam belum lagi. So keluarlah aku dari panggung wayang lebih kurang pukul 8.50 malam berpegangan tangan dengan Aidah tidak memakai seluar dalamnya. Masa tu aku rasa sayang betul dengan sepupu aku ni. Memang niat lepas habis belajar 3 atau 4 tahun lagi nak kahwin dengan dia.   Tapi aku tak ada jodoh dengan dia. Dia kahwin just after grade UM. Aku masa tu tak habis belajar lagi. Aku pun tak pernah tanya dia sebelum dia kahwin. Dia pun tak nak cerita walaupun aku rasa dia rasa bersalah dengan aku. Aku pun taklah buat yang lebih-lebih dengan dia. Peristiwa sekali itu ajalah. Sampai harini walaupun dah 12 tahun berlalu, aku pun dah kahwin dan dah beranak pinak, aku masih teringatkan si Aidah sepupu aku ni.x

Saturday, 8 December 2012

kawan kolej

Aku ni student IPT tempatan. Dulu masa sekolah aku dah ada girlfriend tapi aku ni tergolong dalam budak lelaki yang baik-baik so tak pernahlah aku nak merasa benda-benda sex ni. Beromen pun aku tak pernah. tapi kalau tengok video tu, jangan cakaplah... Melancap tu selalu juga... Then aku melanjutkan pelajaran kat KL ni... First year aku duduk kat kolej, masuk tahun kedua kena kick college.. so aku menyewa dengan kawan-kawan. Tapi kawan-kawan aku ni pun jenis yang alim-alim. Masuk kat U ni aku sambar satu awek... cunnya memanglah cun... aku memang teringin betul nak buat sex dengan dia tapi peluang tak ada, lagipun aku ni pandai kontrol. Setakat romen-romen tu adalah, masa tengo wayang ke... dalam kereta ke...

Tapi yang aku nak cerita ni bukannya dengan awek ni... awek aku ni bersih... Ceritanya macam ni... Aku ni ada beberapa orang kawan yang boleh di katakan kakila.. dalam bab-bab ni... tapi diaorang menyewa kat rumah lain... Girlfriend diaorang pun selalu tidor kat rumah... So ceritanya, satu hari tu aku melepak kat rumah diaorang... buat assignment... so lepas lunch hari tu aku rasa ngantuk sangat so aku pergi tidur kat bilik member aku... aku rasa tak sampai setengah jam aku tidur, aku dengar bunyi riuh kat ruang tamu. aku pun pergi la tengok... rupa-rupanya girlfriend kawan-kawan aku datang. Rasanya dalam 5 orang girl aku nampak. Mamber aku ni panggil aku dan introduce sorang girl tu.. aku rasa dia tua pada aku dan memanf betul pun... age dia masa tu 25 dan aku 22. Cantik gila... seksi pulak tu dengan mini skirt dia... rasa macam ade mix chinese. Nama dia aku panggil Reen aje... Lepas tu aku blah masuk bilik balik...ingat nak sambung tidur. Baru je aku nak baring si Reen ni masuk... Boring katanya sebab tinggal sorang-sorang kat luar.. Yang lain dah buat projek masing-masing. Dengan selamba dia datang meniarap sebelah aku. Aku terkejut jugak tapi buat selamba je. Then we all borak-borak. Dalam borak-borak tu dia tanya aku awek tak.. so aku cakap la ada.. Then dia kata mesti dah biasakan... aku kata eh tak pernah... aku beritahu aku ni teruna lagi. Dia tanya nak rasa ke?? Aku senyum aje... sebab nak tolak takut rugi.. Lagipun aku tau Reen ni memang experiance.

Then dia bangun terus tarik tangan aku... so aku terduduk le kat tepi katil tu... Dia beritahu biar dia yang buat untuk aku... Bagiku, ini sudah bagus.. Dia tarik t-shirt aku... dan start cium-cium dadaku... kemuadin dia cium puting tetek aku... batang aku mengeras tak terkata... dia main-main puting tetek aku dengan lidah dia, aku pun start ramas-ramas tetek dia yang sederhana besar tu... tapi dia tepis tangan aku...dan beritahu aku suruh duduk diam-diam. Dia tak berhenti-henti menjilat-jilat seluruh badan ku sampai ke leher dan cuping telingan aku... Aku punya stim... nafas aku pun dah turun naik... aku merebahkan diri ke katil... Dia tak berhenti menjilat-jilat kali ni haluannnya ke bawah pula...sampai ke pusatku.. aku rasa tangannya sedang membuka zip seluarku... aku membiarkan sahajadan hanya memjamkam mata... aku rasa sejuk lepas sebab aku dah berbogel.... aku buka mata dan nampak dia sedang membuka pakaiannya sendiri... Aku akui dia memang cantik. Putih bersih tubuhnya... sekali lagi dia menjilat-jialt perutku... sampai di batangku yang keras itu dia mencim-cium dan mula menjilatnya perlahan-lahan... kemudian dimasukkan batangkupenuh kedalam mulutnya ...aaahhhh....ooooo... nikmatnya tak terkata... dia menghisap, menjilat dan ku pula aaaahhh.... aaaahh... rasa macam nak terpancut tapi aku control... lebih kurang 10 minit dia kembali mencium dadaku... mengisap puting tetekku... Perempuan ni memang pandai... aku rasa dadanya yang lembut menindih dadaku... dikepitnya peha kanan ku di celah kangkangnya, aku rasa cipap dan bijinya yang basah... bertambah stim aku...

Kemuadian dia kangkangkan kaki dan memasukkan batang ku perlahan-lahan ... akhirnya batang ku masuk sepenuhnya... So dai memulakan henjutan yang pada mulanya slow tapi lama-kelamaan menjadi semakin kuat aku terawang-awangan.. Aku berkata kuat lagi sayang... dia pun menhentaknya semakin kuat.. aku dengar reen mengerang-ngerang kesedapan aku tak tahan lagi dan terus memancutkan mani ke dalam kemaluannya.. tapi Reen tak berhenti di situ.. Dia bangan dan membalikkan badanku... Buntut ku dicium-cium, digomol-gomol sehingga batangku keras kembali... Lepas tu dia barkata... It's your turn... Aku pun apa lagi...... Tolak dia ke katil dan terus menindihya... aku menghisap-hisap puting teteknya... Reen mengeliat kesedapan... jariku memainkan peranan... aku memasukkan jari ke dalam cipapnya... Reen berkata sedap... buat lagi... so jari ku semakin galak... aku turun ke cipapnya..aku terbau air maniku... tapi peduli apa.. aku menjilat cipapnya... sambil menyondol-nyondolkan hidung ku ke bijinya.. reen mengerang.. aaahhh...mmmmmm... buat lagi sayang---buat sayang... itu yanga ku dengan...

Aku kembali menindihnya dan memasukkan batangku... yeah... aku menghentak sekuat hatiku terhenjut-henjut badan reen menahan kesedapan.. aku rasa adalah tiga kali dia climax... dan aku merangkak k atasnya, sambil menonggeng dan reen pula terbarin aku sua kan batang ku ke mulut reen... Reen menghisapnya sepenuh hati .. aku pula terpejam mata... aaahhh... hisap reen... I nak datang ni... dan akhirnya aku memancutkan maniku ke dalam mulut reen...

Itulah cerita aku dan reen... lepas tu kami tak pernah berjumpa... aku still dengan awek ku yang kini dah kehilangan dara nya sebab aku dah ada experiance

kawan pejabat

Cite nie masa aku kat office lama aku, ada satu awek kerja sebagai receptionist kat office aku tu. aku masa tu kerja sebagai executive syarikat tu lah. Dia nie rapat dengan aku macam adik dengan abang. lagipun dia nie dah tunang. Tapi body dia punyalah mengiurkan sampai aku kalau tengok dia pasti takleh tahan nya sampai pernah sekali sekala aku onani imagine kan dia. Orangnya ramping, buah dada pula tengah ranum sedap mata memandang, muka dia cute betul.. bak kata, kalau orang tengok dia pasti akan toleh dua tiga kali punya. Anyway back to the story.., Satu hari tu aku balik office selepas jumpa client aku tengok dia tengah menangis, aku pun simpatilah dengan dia macam simpati abang kat adik. aku duduk sebelah dia aku pujuk dia nak korek rahsia kenapa dia menangis. tapi dia masih membisu tiba tiba dia terus lari kat dalam toilet aku pun ikut lah dia, ma! na lah tahu dia nak bunuh diri ke..suddenly dia tarik aku masuk dalam toilet tu sekali. dekat office aku pulak bila petang petang biasalah mana ada orang sangat pasal mostly staff semua keluar buat marketing. Dia pun start cita yang dia dah clash dengan tunang dia. aku pujuklah dia kenapa nak nangis sampai cam tu kalau tunang dia tinggal kan dia. lagipun dia cun, pasti banyak lelaki nak kan dia.. lepas tu dia cakap dia dah takde virgin tu yang dia risaukan tu.. . aku bila dengar dia cakap cam tu pun pikirlah..wow dia nie kalau cocok jarum sikit boleh dapat nie... . Aku pun cuba convince dia kalau tunang dia tak nak aku sanggup ambik dia buat girlfreind aku. Bila dia dengar cam tu je.., aku ingat dia nak marah rupanya dia pun respon yang dia dah lama nak kat aku. cuma dia takleh buat cam tu.. lepas je dia cakap cam tu dia terus peluk aku sambil menekup muka dia kat bahu aku. mungkin dia malu kot. aku punyalah terperanjat kerana pucuk dicita ulam mendatang, power jugak ayat ! aku sampai tunang orang pun aku convince tak sampai 1 jam dah dapatdah. Lepas tu je, aku pun peganglah muka dia aku cakap kat dia, jangan nangis lagi pasal aku boleh take care dia, lepas tu dia pun tanpa segan silu hulur bibir dia kat aku "aku pun french kiss" dengan dia kat toilet tu, lama jugak sehingga aku dengar dia berdengus ghairah masa kissing tu., sambil aku kiss dia tangan aku pun mula merayap kat luar baju kurung yang dia pakai tu, target aku kat ne lagi kat buah dada dia. Punya lah pejal buat dada dia aku rasa aku ramas perlahan lahan dari luar baju dia, lepas tu aku gentel puting dia dari luar. dia dah tak tentu arah dah. aku sandar kan badan dia kat dinding toilet tu, sambil tangan aku mula berani menerjah kedalam baju dia pulak. mulut kami masih tak lepas dengan kissing. sampai kat dalam baju dia aku raba satu badan dia perlahan lahan dan terus masuk dalam coli dia untuk ke target. apabila tangan aku sampai kat situ dia dah takleh bukak mata lagi. aku ingat awe! k nie mesti jarang buat dengan tunang dia nie, pasal dia takleh tahan even masa aku raba dia pun dia dah tak tentu arah. bagus jugak dapat ikan baru nie. lepas tu aku ramas perlahan lahan dia punya buah dada dan aku tarik sikit sikit puting dia keatas. mulut dia masih bising walaupun aku tengah kiss dia. batang aku, aku tekap kuat kuat kat dia punya cipap, biar dia rasa ketegangan batang aku, untuk menambah rangsangan kat dia. aku memang expert pasal pompuan nie, sebelum dia dah banyak dah awek aku tibai. aku tengok dia dah takleh tahan lagi, tapi aku masih cool kali nie aku angkat baju dia keatas supaya aku dapat tengok dia punya buah dada dengan jelas, sambil tu aku turun kan coli dia sikit biar buah dada dia tersembul keluar. terpegun aku kejap tengok buah dada dia, bulat solid dengan puting dia seakan warna merah jambu, bersih aku takleh tahan lagi tengok aku pun terus tekap mulut aku kat situ pulak dengan sebelah tangan aku lagi merayap mencari target di cipap dia pu! lak. aku jilat aku hisap tetek dia macam baby dah 10 hari tak hisap puting mak dia, sepuas puasnya sambil tangan aku masih memainkan peranan mengusap ngusap cipap dia yang aku rasa dah basah walaupun dari luar masih boleh rasa basah dia. aku tak tahulah brapa banyak air dia dah keluar agaknya, dia mendengus lebih kuat lagi sampai aku rasa nak fuck dia masa tu jugak. tapi aku cool, tak pernah gopoh biasalah experiencelah katakan. aku kali nie masukkan tangan aku kat dalam kain dia pulak, aku tak tunggu lama terus pergi kat dalam panties dia, aku gesek gesek kat kelentit dia, aku cocok cocok sikit hujung jari aku kat dalam lubang dia. dia pulak aku rasa memang dah stim habis, dia bukak sikit kankang dia kasi tangan aku mudah nak buat kerja. aku memang dah stim gila, seluar aku rasa dah nak pecah pasal batang aku dah lama memberontak nak keluar dari sarang. pasal batang aku dah lama nak pergi berjuang. tapi aku masih cool lagi. aku main kan jari aku kat celah kankang dia, kat ! cipap dia aku gentel cukup cukup kelentit dia sampai dia climaks entah kebrapa kali pun aku tak tahu. And at last aku tengok dia dah kepenatan puas dengan apa yang aku buat. Memang sengaja aku buat cam tu, pasal aku kan cool, aku tahu satu hari nanti pasti dia akan cari aku punya untuk adengan yang lebih brutal lagi. Setelah dia puas dengan apa yang aku buat, dia pun cakap kat aku dia tak pernah rasa cam nie punya puas semasa dengan tunang dia, walaupun aku cuma pakai jari jee. Aku dah agak dah dia akan cakap cam tu punya. Dia pun arrange dengan aku besok nak jumpa aku selepas kerja, katanya ada benda dia nak cerita lagipun besok sabtu half day. Dia cakap kat mana je, aku nak jumpa dia akan pergi. Korang fahamkan maksud diakan.. . Mostly kalau pompuan dah pernah rasa love making dengan aku, pasti takkan lari punya contohnya dia nie, dia lupa pasal tunang dia walaupun sebelum nie dia nangis bagai nak rak.., sampai sekarang nie dia still keep in touch dengan aku walaupun d! ia dah kahwin anak satu, ajak aku keluar cuma aku je yang taknak pasal aku tak suka nak kacau bini orang. Korang pompuan yang kat luar tu, kalau baca kisah aku nie kalau korang nak try dengan aku kalau korang nak tengok kesahihan cakap aku nie, aku boleh service korang anytime as long as korang kena lah arrange kan tempat kat mana nak jumpa, especially orang utara(aku lahir) dan orang selatan(aku kerja). anytime. 

Jiranku yang baru


Sedang aku asyik mengelap kerete ku di hadapan rumah
ku tiba-tiba sebuah lori 2 tan berhenti disebelah
rumah ku. Muatan lori tersebut di penuhi barang
perkakas rumah. Aku tahu tentu rumah yang sudah lama
kosong itu akan berpenghuni penyewa baru agak nya. Aku
lihat di belakang lori sebuah iswara areoback hijau
mengekori dan berhenti di seberang jalan.sedang
pemandu lori dan kelindanya mula memunggah barang
untuk di turunkan ku lihat seorang wanita turun dari
kereta iswara tersebut.orangnya lawa juga umur lebih
kurang 34 tahun ada budak kecil berusia 3 tahun
mengekori dia mungkin anaknya.tapi mana suaminya…
apabila dia menghampiriku dia mengukir sebuah senyuman
kearahku cantik orangnya . Kulit putih muka bujur dan
bodynya puhhhh.. membuatkan aku menelan air
liur..solid beb..

“kak…asal dari mana…?tanyaku….

“kelantan….” jawabnya…

“kena tukar kat pahang ni…isnin start kerja ….”

“kerja apa?..tanyaku lagi…

“cikgu ” jawabnya…

Lalu dia menunduk untuk mengakat kotak yang penuh
dengan pakaian…dia mengadap kearahku… terpampang
didepanku..dua busut yang segar beralor dicelahnya..
dapatku lihat dengan jelas dari celah baju kebaya
kuning yang dipakainya…tak berkelip mataku….
isteriku di dapur menolong mengemas perkakas dapur..
dia perasan pulak…aku tengok tetek dia…dia tersipu
malu lalu menutup…dadanya yang terdedah tu dengan
tangan…

“tak berkelip sapanya..”…aku terkejut…

Esoknya aku menghantar isteriku balik kerumah ibu
mertuaku…di kampung..petang ahad baru aku ambil
dia…sebab sekolah cuti..anak aku aku hantar lama dah
kat rumah tok dia..isnin ni sekolah buka….aku
terpaksa balik kerumah ku petang ni kerana ada orang
nak tengok kereta..aku kerja part time jual kereta
secondhand…sampai di rumah ku kulihat jiran baruku
sedang menyapu sampah di laman rumahnya puhhh…pakai
t shirt..kain nipis..semasa dia menunduk
membelakangkan ku kulihat dengan jelas aloor
punggungnya yang bulat..dan bingkai seluar dalam di
pipi daging punggungnya…bergegar iman ku….

“boleh tolong akak tak…..” sapanya ketika aku mula
memulas tombol pintu rumahku….

“tolong ape kak…” tanyaku..

“lampu bilik air tak idup ….”

Selesai mandi aku pakai seluar pendek tanpa memakai
seluar dalam …dan t shirt hitam…lalu aku
kerumahnya….dia memanggil aku masuk…lalu aku
kebelakang rumah ku…mengambil tangga laluku bawa
masuk ke bilik air..ku tegakan tangga ..lalu aku
memanjat….ku lihat matanya tak lepas dari melihat
kaki seluar ku..aku tau dia dah nampak kepala kote ku
dicelah seluar pendek ku…

“tengok ape tu…”tanyaku..

Dia terkejut…Aku berjaya repair lampu tu….dalam
bilik mandi terang …

“baru jelas..kataku..

dia tersipu…tapi masih tercegat dekat tangga..aku
turun perlahan..dan.tergelincir sedikit…di menyambar
tangan ku agar aku tidak jatuh tangannya memegang bahu
ku aku tergerak kedapan dan muka ku tersentuh
mukanya…

Dia mendengus…aku memeluknya dari belakang, dia
merontaa…pelukan ku semakin kemas…

“Tak nak la man ..nanti anak sedar…..” aku tak
mempeduli rayuannya..syaitan menguasaiku lalu ku gosok
kote ku yang mula mengeras..dilurah punggungnya..yang
masih di baluti…kain sarung…tangan ku mula meramas
teteknya yang membusut ..dia mengeliat…..ku uli..ku
gentel puting yang mula mengeras di dalam coli
pinknya…”mmmaannn…issskk…”

Aku tau dia mula merasai sesutu nikmat yang
asyik…aku selak baju t nya terselah dua gunung yang
membengkak…ku tolak colinya keatas lalu
tersembul..teteknya yang putih melepak….ku pusingkan
badannya mengadap kearah ku lalu kudekatkan mulut ku
ke puting tetek sebelah kirinya ku sedut,..ku jilat…
dia mengeliat sambil tangannya meramas
kepalaku..tangan ku mula mencari cipapnya kuraba..di
celah pahanya terasa cipapnya yang tembab..membengkak
dimana alor yang mebelah ditengah itu ku
jolak….payah…aku terus menyentap kainya kebawah
terserlah cipapnya yang tembab..masih dibaluti panties
pink…

Sambil mulut ku menghisap tetek nya tangan ku menyusup
masuk kedalam pantiesnya ku rasakan cipak nya lembut
di tumbuhi bulu halus…ku belai ku
gosok…..isssskkhh…man sedap mannn….aku mencari
biji di celah alor..cipaknya..ku temui…ku
uliii…dia mengeliat….

“cepat mann..akak tak tahan niiii…..”

“buka sseeluar mmannn,..” suaranya tersekat..

Aku melondeh kan seluar ku…terpacul
sejataku…menegak ..keras…dan berkilat…lalu dia
memegang batang ku..di acukan kemuka cipapnya…sambil
berdiri..memang payah masuk…aku pusingkan badanya
membelakangkan aku aku bongkokkan badanya …lalu
tersembul pantatnya mengadap kearah ku lalu ku halakan
kepal kote ku kearah alor yang sudah basah dek air
barahi ..pelahan lahan ku tikam..sedikt demi sedikit
ku benamkan kote ku…alor yang tadi tertutup rapat
membuak terbuka menerima tikaman kejantan ku lalu
kubenamkan habis…

“aaaahhhha…man iskkkhhh sedddapppnya mannnn…..”

Ku tarik keluar….kutikam…kutarik
lagi…punggungggnya begoyang…mulutnya tak
henti….berbunyi mcam kepedasan…

“issskkhhh…..aahhh…man laju lagii…aka tak tahan
niii…”

Batang ku semakin mengemban..kemutan
pantatnya…semaki galak…sorong tarik semakin
cepat…dan aku tak tahan…kkkaakk…man
nakkk….ter….cussss..cusss…pancutan air mani ku
deras..mememenuhi..rahimnyaa…ku hentak rapat..6 das